EKONOMI

Setoran PBBKB Meningkat, Pertamina Patra Niaga Regional Papua Maluku Terima Penghargaan dari Pemprov PB

Manokwari, suarapembaruan.news – Apresiasi pemerintah Provinsi Papua Barat kepada wajib pajak yang secara rutin taat dan patuh membayar pajak dan wajib pungut (WAPU) kepada lembaga konsisten memungut pajak diwujudkan dalam pemberian penghargaan sesuai dengan kategori masing-masing, berkaitan dengan penghargaan ini, pemerintah Provinsi Papua Barat melalui Badan Pendapatan Daerah (BAPENDA) memberikan penghargaan kepada Pertamina Patra Niaga Regional Papua Maluku sebagai WAPU teraktif dalam menyetorkan pajak bahan bakar kendaraan bermotor (PBBKB).

Executive General Manager Pertamina Patra Niaga Regional Papua Maluku, I Ketut Permadi Aryakumara, melalui Area Manager Communication Relation and CSR Pertamina Patra Niaga Sub Holding Commercial and Trading Regional Papua Maluku, Edi Mangun menjelaskan penghargaan ini diberikan kepada Pertamina karena telah melakukan berpartisipasi sebagai Wajib Pungut (WAPU) untuk pajak bahan bakar kendaraan bermotor (PBBKB), yang mana sebelumnya antara Gubernur Papua Barat dan Pertamina telah menanda tangani Master Of Understanding (MoU) untuk pemungutan pajak kendaraan bermotor, dan penyetoran ini kata Edi Mangun dilakukan secara rutin.

Baca Juga :  17 Tahun Starcross - Survive di Pasar Industry Kreatif

“Jadi pajak dari pembeli atau pelanggan di SPBU itu kami yang pungut dan kemudian kami yang setor ke pemerintah daerah, dan MoU telah ditanda tangani bersama antara Pertamina dan Gubernur Papua Barat, tanggung jawab kami Patra Niaga Regional Papua Maluku memungut pajak bahan bakar kendaraan bermotor di 4 provinsi, yakni di Papua, Papua Barat, Maluku dan Maluku Utara, semua pelanggan yang mengisi bahan bakar di SPBU telah dikenai tarif pajak bahan bakar-nya” ujar Edi Mangun, Jum’at (6/5/2022).

Lebih lanjut kata Edi Mangun, berdasarkan data pembayaran PBBKB dalam 2 tahun terakhir mengalami kenaikan, dimana tahun 2021 mengalami kenaikan sebesar 26% dibandingkan tahun 2020 dengan nilai dari Rp117,314 Milyar ditahun 2020 menjadi Rp148,049 Milyar ditahun 2021.

Baca Juga :  Sumsel  Dapat   Alokasi Dana KUR Rp. 8 Triliun Tahun 2022

“Catatan penyetoran kami ditahun 2021 mengalami kenaikan 26% dibandingkan tahun 2020, dengan nilai Rp148,049 Milyar, sedangkan di Triwulan I tahun 2022 naik 52% dibandingkan di Triwulan I tahun 2021, dengan nilai Rp46,442 Milyar ditriwulan I tahun 2022 dibandingkan Rp30,501 Milyar ditriwulan I tahun 2021 dan diperkirakan penyetoran ditahun 2022 naik antara 35%.- 45% lanjut Edi Mangun.

Kenaikan penerimaan setoran PBBKB di Papua dan Maluku ini disebabkan oleh sejumlah faktor diantaranya tren penurunan tarif Pertalite menjadi 5% dari 7,5% berdasarkan keputusan Menteri ESDM menjadi JBKP, tren kenaikan harga BBM selain JBKP dan JBT menjadi dasar PBBKB, dan tren kenaikan konsumsi BBM masyarakat. (SPnews/VR)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button